KETIKA HATI HARUS MEMILIH

Rasa bersalah dan penyesalan terhadapmu masih saja menghantuiku. Sedetikpun aku tak kuasa menghilangkan bayangan-bayanganmu, dan itu sangat menggangguku. Mungkin inilah karma yang aku dapatkan setelah aku melakukan kesalahan terbesar kepadamu. Kesalahan yang seharusnya tidak aku lakukan. Kesalahan yang merubah seluruh alur kehidupanku.
Yaaa, hidupku berubah sejak saat itu. Sejak aku menyadari aku telah mensia-siakan seseorang yang sangat mencintaiku. Tapi, inilah hidup dan aku harus terus menjalaninya walau seberat apapun. Aku harus terus berjalan.
*****
                Aku Titania Putri. Siswi salah satu SMA terkenal di kotaku tercinta Malang. Kota yang sejuk dan terkenal dengan apelnya. Ada yang bilang juga, Malang adalah kotanya para pelajar. Kota yang damai dan sangat nyaman. Yaa, hidupku memang bisa di bilang sempurna menurut versiku, aku memiliki orang tua yang sangat mengerti aku, teman-teman yang baik, dan seorang kekasih yang sangat menyayangiku, Vino. Meskipun banyak teman yang bilang cowokku ini adalah cowok cupu, but I think he is a perfect boy. 
                “ Morning, Princess ? Udah siap berangkat ?  “ sapa Vino pagi itu, saat dia menjemputku untuk pergi ke sekolah bersama.
                “ Morning too, My Prince. “ balasku dengan senyuman tak kalah indahnya.
                Setiap pagi aku di jemput oleh Vino untuk berangkat sekolah bersama, karena memang kita satu sekolah. Vino adalah cowok yang sangat pengertian dan sabar, dia selalu bisa membuatku merasa nyaman bila dekat dengannya, Vino juga sangat menyayangiku, aku tau itu, karena dia selalu berusaha menjagaku. Selama kurang lebih 1 tahun kami pacaran, kita jarang sekali bertengkar, jika memang aku lagi bête dia selalu bisa menghiburku, jika ada masalah dia juga selalu bisa menyelesaikannya dengan kepala dingin, tidak seperti aku yang susah mengendalikan emosi.  Dia juga pintar, di sekolah Vino adalah salah satu siswa yang cerdas. Kadang aku minder jika melihat dia bisa dengan mudahnya menyelesaikan soal yang aku anggap sangat sulit. Tapi sayangnya, banyak orang yang memandang Vino sangat cupu, mungkin karena dia memang tidak bergaul dengan orang-orang popular di sekolah, dia juga bukan cowok yang fashionable. Tapi, dia tetap yang terbaik buat aku.
*****

                “  Tit, ntar malem dateng kan ke partynya Vega ? “ Tanya Anissa padaku saat aku baru saja masuk kelas.
                “ Liat ntar ya, Niss. Aku gak tau soalnya Vino bisa apa gak. “
                “  Sekali-sekali gak usah sama Vino gak papa kali, Tit. Lagian Vino juga gak mungkin bisa, kan di pikiran dia belajar melulu isinya. “
                “ Iya kan emang itu yang lebih penting. Aku belajar bareng Vino ajalah, Niss. Maaf yaa. “
                “ Ahh… Gak asik nih. Kamu sih, Tit. Pake pacaran sama si kutu buku itu. Ya udah deh terserah kamu. “ kata Anissa kesal
                “ Maaf deh, Niss. Lain kali aku janji bakal ikut acara kamu deh. “
                Anissa adalah sahabatku dari SMP. Dari kita kenal sampai saat ini kita baru sekali gak sependapat. Pendapat kita selalu beda tentang Vino, Anissa selalu menganggap aku salah memutuskan untuk jadian dengan Vino, karena menurut dia Vino itu kutu buku yang ngebosenin banget dan gaya dia juga sangat biasa aja. Tapi bagaimanapun Vino tetap yang teristimewa menurutku.
                “ Tita, bagi PR matematikanya dong. Kamu pasti udah selese kan ? “ kata Anissa sambil nyengir kuda.
                “ Yee… Dasar ! Baru aja sewot ke aku sekarang malah mau nyontek PR. Kalo aku yoo malu toh, Niss “ kataku pada Anissa, memang aku dengan Nissa gak bisa lama-lama sewot-sewotan gini. Hehehe :D
                “ Hehehehe. Udah deh buruan, sepuluh menit lagi udah bell, aku tak buru-buru nyontek PR kamu “
                Jam pertama hari ini adalah Matematika, satu dari seabrek pelajaran yang membuat kepalaku hampir pecah. Tapi untung saja aku punya cowok pinter, jadi setidaknya bebanku di beberapa mata pelajaran itu sedikit berkurang sejak aku jalan dengannya. Baru kali ini aku pacaran dengan seseorang dan dia bisa bikin nilai aku terangkat. Sambil menyelam minum air lah, ya pacaran, ya belajar. Bisa ngirit juga, karena gak perlu bayar guru private lagi. Hehehehe :p
*****
                Malam ini Vino datang ke rumahku. Karena aku besok ada ulangan fisika, dia sengaja aku ajak belajar bersama. Meskipun kita sebenernya gak satu kelas sih. Selama pacaran dengan dia memang acara nge-date kita selalu identik dengan belajar bareng, beda banget sama yang lain.
                “ Sayang, hafalin dulu dong Hukum-hukum newtonnya. Kalo kamunya hafal, soal-soal ini pasti gampang kok. “
                “ Iya-iya. “
                “ Kalo kamu gak hafal soal-soal itu gak bakalan bisa kamu kerjain, karena dasarnya ada di situ. “ kata Vino bak seorang guru.
                “ Iya-ya, bawel “ jawabku sedikit sewot.
                “ Sayang. “
                “ Apa lagi sih ? Katanya di suruh ngafalin, tapi kamunya ganggu terus. “
                Saat aku menoleh ke arahnya, ku lihat Vino menatap mataku tajam. Jujur, aku sampai berkeringat di tatap seperti itu. Selama kita jalan, baru kali ini Vino memandangku seperti itu, apa ada yang salah dari aku ? Aku rasa tidak. Wajahnya semakin mendekat ke wajahku, apa dia akan… Ahh, aku tak tau, yang jelas saat ini aku gugup sekali. Semakin lama wajah Vino semakin mendekat, dan…
                “ Love You, Tita. I will always love you. “
                Haaa….
                Rasanya aku pengen teriak sekenceng-kencengnya. Dasar Vino, aku udah hampir pingsan di tatap seperti itu, ternyata dia cuma nyium keningku dan ngomong gitu. Huft
                But, I’m soo happy, cara dia kali ini romantis banget menurutku, baru kali ini Vino seperti itu padaku. Karena emang dasarnya dia bukan cowok romantis, jadi dengan seperti itu saja udah luar biasa banget. Hehehehehe :D
                “ Love you too, Honey. I believe you. “ balasku padanya setelah terbengong-bengong sebentar.
                “ Udah deh lanjut lagi hafalanya. “
                Malam ini lumayan istimewa buat aku, Vino udah lumayan romantic. Hehehehehe
                Emang norak sih, tapi memang baru kali ini Vino seperti itu, jadi wajarkan kalo aku ngerasa itu istimewa. Tatapan dia tapi indah banget, keliatan banget ketulusan dia saat itu. Jujur, itu membuat aku semakin sayang sama dia.
*****
                “ Sayaaang, aku lolos. “ kata Vino mengagetkanku seraya memelukku.
                “ Lolos apa sih, sayang ? “ aku benar-benar kaget saat itu, karena Vino tiba-tiba datang dan memelukku, gak biasanya dia seperti ini. Lebih-lebih kalo di sekolah.
                “ Aku masuk nominasi siswa yang mau dapet beasiswa kuliah di Oxford Univesity. Itu udah aku cita-citain dari dulu, sayang. “
                “ Serius ? Selamat ya sayang, aku ikut seneng. “
                “ Makasih ya, sayang. Tapi, aku harus lolos satu seleksi lagi buat bisa bener-bener dapetin beasiswa itu. Harus makin serius belajar nih, sayang. “
                “ Iya aku tau, aku dukung kamu terus kok, sayang. Ehh, pulang yuk. Keburu ujan nih. “
                Kamipun berjalan menuju parkiran. Hari ini senyum Vino tak pernah hilang, aku tau hari ini sangat istimewa buat dia. Tinggal selangkah lagi dia dapetin beasiswa impian itu, setelah bergelut dengan ribuan pelajar yang mengikuti seleksi dari awal. Aku turut senang mendengar kabar itu, walau secara gak langsung ini jelas akan sangat mengurangi waktuku dengan dia. Karena Vino pasti akan lebih banyak menyisihkan waktu untuk belajar, dan aku hanya bisa mendukung Vino untuk hal ini.
*****
Vino udah gak bisa sesering dulu nemenin aku. Karena dia lagi sibuk belajar untuk test lanjutan itu. Sms-an pun sepertinya susah, jika aku sms hanya sekali atau dua kali dia membalas, setelah itu selesai. Aku jadi merasa jauh dengan dia, tidak seperti dulu lagi. Kadang aku kangen saat-saat seperti dulu, saat kita bisa belajar bareng, tapi sekarang dia sudah terlalu sibuk. Weekend kali ini juga jadi garing banget, malem minggu yang biasanya di temenin Vino, sekarang jadi acara galau-galauan di dalem kamar sambil ngedengerin music. Bosen di rumah aku coba sms-in Anissa, sapa tau dia bisa nemenin aku.
To : Nissa
                Non, ngpain ?
                bsen nih d ruma…
Tak beberapa Nissa membalas pesanku.
From : Nissa
Kagak ngpa*.in non…
K.spi.an yaa ? :p
Ehh, bsok ikut ak yokk, ke Matos cari sesuatu…
:D
Kali ini aku langsung meng-iya-kan ajakan dari Nissa, karena memang besok aku gak ada acara. Aku gak ngarep Vino bakal ngajak aku jalan, karena dia terlalu sibuk dengan belajarnya dan seakan lupa denganku. Jujur, sebenernya aku kangen sama Vino, kenapa dia seakan lupa sama aku. Semoga saja dia hanya terlalu sibuk belajar dan setelah test dia akan kembali seperti dulu. J
*****
                Udah hampir 2 jam aku muter-muter Matos dengan Nissa siang ini. Kaki aku rasanya udah keriting, tapi Nissa sampai sekarang belum juga nemu barang yang di cari.
                “ Niss, kamu nyari apaan sih ? 2 jam kita ini muter-muter disini, aku kesel non. “
                “ Yee, kamu kan uda lama gak nemenin aku, baru segini aja udah ngamuk. Huuu… “
                “ Kaki aku uda pegel nih. “
                “ Yaweslah, nongkrong di kafe depan aja ya ? Sambil nunggu temenku yang lain. “
                Legaaa. Akhirnya bisa duduk juga setelah lama muter-muter nemenin si Nissa. Hari cuaca lumayan panas, keadaan disini juga cukup ramai. Mungkin orang-orang pada mikir kalo sekarang ini adalah saat yang tepat untuk keluar rumah, karena memang akhir-akhir ini Malang selalu diguyur hujan.
                “ Tita, kenalin nih temen aku, Rendy. “ kata Nissa membuyarkan lamunanku, aku baru sadar kalo ternyata ada orang yang datang.
                “ Ohh, iya. Aku Tita.” Aku menerima jabatan tangan Rendy, aku baru tau kalo di Nissa punya temen cakep. Rendy cool banget. Hehehehehehe :p
                “ Ren, ini nih Tita. Sahabat aku dari SMP yang sering aku certain ke kamu. “
                “ Ohh, iyaa. “ jawab Rendy singkat.
                “ Rendy ini kakak kelas aku waktu SD dulu, Tit. Dia juga tetangga aku, tapi pas SMP dia pindah ke Bali ngikut ortunya. Sekarang lagi kuliah di UB. “ Nissa nyerocos aja tuh ngenalin si Rendy ke aku, kalo gini gayanya udah kaya sales kosmetik. Aku Cuma bisa ber” Ho-oh “ ria. Hehehehehe :D
                “ Ehh, aku ke toilet dulu ya ? Ren, jagain Tita, jangan sampe kabur. “ kata Nissa sambil nyengir, dasar tuh bocah,emang aku kucinng apa harus dijagain biar gak kabur.
                “ Btw, Tita rumanya dimana sih ? “
                “ Rumah aku ada di Jln. Duku. Kamu sendiri ? Nge-kost disini ? “
                “ Iya, aku nge-kost dideket kampus, kapan-kapan aku boleh ya main ke rumah kamu ? “
                “ Boleh kok. “ kataku sambil tersenyum.
                Obrolan kami terus mengalir, ternyata Rendy anaknya bener-bener asik. Kita baru kenal beberapa jam aja udah bisa ngobrol selancar ini dan nyambung banget. Dianya cakep juga lagi. Hehehehe :D. Tapi, ini hanya sekedar mengagumi saja, gimanapun aku tetep sayang sama Vino, kekasihku yang kini sedang tenggelam dalam keseriusannya mengejar cita-cita.
                “ Tit, Ren, pulang yuk ? Udah sore nih. “ ajak Nissa setelah kembali dari toilet.
                Aku hanya mengangguk meng-iya-kan. Tapi sebelum pulang aku sudah sempat bertukar nomer hp dengan Rendy. Mungkin untuk akhir-akhir ini Rendy bisa menemaniku saat Vino sedang sibuk.
*****
                Malam ini lagi-lagi aku sendirian di kamar, hanya di temani dengan alunan lagu Dan Tak Mungkin dari Agnes Monica. Saat lagi asik dengerin musik tiba-tiba handphoneku berbunyi, aku kira itu pesan dari Vino, tapi ternyata bukan itu Rendy.
                From : Rendy
                Malem Titaaa
                :D
                Aku segera membalas pesan dari Rendy, malam ini aku lebih beruntung rupanya, karena Rendy bisa menemaniku walau hanya lewat sms. Sampai sekitar jam 10 malam kita sms-an. Rendy ngajakin aku jalan ber-dua. Sebenernya aku ingin menolak karena takut melukai Vino jika dia tau aku jalan sama cowok lain. Tapi, aku gak bisa nolak ajakan dari Rendy karena memang sejujurnya aku pengen banget jalan-jalan. Akhirnya aku meng-iya-kan ajakan dari Rendy.
*****
                Malam itu datang Rendy menjemptku ke rumah tepat pukul 7 malam, aku tak tau dia akan mengajakku kemana, kata dia sih Cuma ke suatu tempat yang indah. Di sepanjang perjalanan aku hanya bisa menebak-nebak aku akan di ajak kemana oleh Rendy. Gak berapa lama kita sampai ke tempat yang di tuju. Sumpah, tempat ini indah banget. Meskipun masih di Malang, tapi aku belum pernah mengunjungi tempat ini. Kata Rendy sih, tempat ini namanya Bukit Bintang. Pastas orang menyebutnya seperti itu karena kita memang serasa dekat sekali dengan bintang kalau berada disana.
                “ Tita. “
                “ Apa, Ren ? “
                “ Kamu cantik hari ini, makasih ya udah mau nemenin aku kesini. “
                “ Seharusnya aku yang bilang makasih, karena kamu udah bikin aku seneng hari ini, Ren. “ balasku sambil tersenyum.
*****
                Semakin lama aku semakin dekat dengan Rendy, sekarang aku lebih sering ketemu dan sms-an dengan Rendy daripada dengan Vino. Aku juga merasa semakin jauh dengan Vino, padahal sekarang Vino sudah tidak lagi sibuk dengan belajarnya. Jujur, Rendy memang cowok yang asik, dia sangat berbeda dengan Vino. Perasaanku mulai goyah terhadap Vino. Dan sepertinya dia merasakan perubahanku itu.
                 Malam ini, aku jalan lagi sama Rendy. Ke Bukit Bintang, tempat favorit kita.
                “ Tita, boleh aku ngmong sesuatu ? “
                “ Ngomong aja, Ren. “
                “ Tit, kamu mau gak jadi cewekku ? “
                Jleb ! Aku gak percaya Rendy berani nembak aku, padahal dia tau kalo aku masih jalan sama Vino.
                “ Aku tau Tita kalo kamu masih punya Vino, tapi jujur, aku gak bisa nutupin perasaan ini. Dari awal kita ketemu aku udah suka sama kamu. Mungkin ini konyol, tapi aku rela kok jadi yang kedua. “
                Kata-kata Rendy barusan bener-bener buat aku shock, aku gak nyangka kalo dia bisa ngomong kayak gitu.
                “ Ren, kalo aku boleh jujur, sebenarnya aku juga sayangsama kamu. Tapi aku bingung, aku masih punya Vino, dan aku susah buat mutusin dia karena dia memang gak ada salah. Apa kamu bener-bener gak papa jadi yang kedua ? “
                “ Apapun aku rela, Tit. Asal aku bisa sama kamu. “
                Handphoneku bordering, saat kulihat ternyata itu dari Vino. Degup jantung semakin kencang saja, aku mengangkat telfon Vino.
                “ Sayang, sepuluh menit lagi aku sampai di rumah kamu. Aku mau ngajak kamu jalan, maaf ngedadak karena aku mau ngasih surprise. “
                Aku tak dapat berkata apa-apa, aku bingung karena aku sayang keduanya.
                “ Sayang, halo ? Tita sayang, kamu gak papa kan ? “
                Klik ! Aku memutus telfon dari Vino dan segera mengirim sebuah sms.
                To : ..maii hunbie..
                Vino, maafin ak…
                Km gak lbih baik plg nd gak usah jmput aku…
                Makasih buat selama ini.
                Saat aku mengirim pesan itu rasa hatiku sungguh berkecamuk. Aku harus memilih salah satu dari mereka. Aku memang harus membuat luka pada salah satu dari mereka, tapi inilah keputusanku. Aku memilih Rendy, dia yang selalu menemaniku selama ini.
                “ Ren, sekarang aku cuma milik kamu. “ ucapku sambil tersenyum pada Rendy.
                “ Makasih, sayang. Aku janji bakal selalu jaga kamu. “
                Tak berapa lama handphoneku kembali berbunyi, tapi sama sekali tak ku hiraukan. Aku yakin itu pasti Vino. Aku sengaja mengabaikannya agar aku tak lagi goyah dengan keputusanku. Aku takut aku akan kembali bimbang jika memdengar suara Vino lagi. Namun, handphoneku tak berhenti berdering, dan akhirnya aku mencoba melihat sapa yang menghubungiku, ternyata Anissa.
                “ Tita, kamu dimana ? Vino kecelakaan, buruan ke rumah sakit. Kondisi dia parah banget. “
                Aku segera mengajak Rendy ke Rumah Sakit. Perasaanku saat ini sangat kacau. Aku merasa sangat bersalah pada Vino, gak seharusnya aku mengatakan hal seperti tadi itu saat dia sedang mengendarai motor. Kenapa aku tadi gak mikir akibatnya sampai sejauh ini. Aku tak sanggup membendung air mataku.
                Saat aku sampai di Rumah Sakit, aku melihat Anissa dan keluarga Vino, teman-teman satu kelasnya juga ada disana. Aku merasa sangat bodoh karena tak memikirkan apa yang terjadi akibat keputusanku tadi.
                Tal berapa lama seorang Dokter keluar dari ruangan tempat Vino di rawat. Orang tua Vino segara menghampirinya.
                “ Dok, bagaimana anak saya ? Dia baik-baik saja kan ? “
                “ Benturan yang terjadi di kepalanya sangat parah. Dan kami sudah berusaha semaksimal mungkin. Maaf, anak ibu tak bisa kami selamatkan, “
                Kata-kata dokter barusan benar-benar seperti sambaran petir bagiku. Aku tak percaya dengan ini semua, aku telah membuat Vino menjadi seperti ini. Aku merasa ini semua salahku, aku merasa sangat bersalah, aku bodoh, dan aku sangat jahat pada Vino.
                Sebuah sms masuk ke handphoneku, dari Vino. Balasan dari sms yang aku kirim tadi, pesan yang dia tulis sebelum kecelakaan itu terjadi yang sempat pending dan baru baru terkirim sekarang.
From : ..maii hunbie..
Sayang, ak tau ak mmang bkan cow xg smprna nd baik buat km..
Ak tau ak gak bsa buat km snenk, ak jga bkan cow xg gaul, ak gak prnah bsa bkin kmu
snenk, nd ak jga sngat mmbosankan..
Ak sdar itu, Tita..
Ak hrgai k.ptus.an km ini, ak jga mngrti bhwa km tlah mnmukan cow xg lbih baik dr ak
untk nmnin km..
Tpi Tita, mskpun km sekarang bukan milikku lagi ak akan slalu mencintai kmu..
Hati ini Cuma km xg memiliki, ak yakin suatu saat nanti ak akan dapat mmlikimu lagi, walau itu di alam xg berbeda, ak akan selalu mnunggu.
J
Love U Tita…
                Pesan ini benar-benar membuatku sesak, aku sangat bodoh karena aku telah menyia-nyiakan seseorang yang telah sangat tulus mencintai aku. Aku benar-benar menjadi cewek yang sangat beruntung telah mendapat cinta tulus dari Vino, tapi apa yang aku lakukan. Aku membuat dia sakit hati dan akhirnya mengalami kecelakaan yang merenggut nyawanya, yang merenggut semua cita-cita dia. Aku tak kuasa menghadapi semua kenyataan ini, kenyataan bahwa Vino sangat tulus mencintaiku dan aku telah menyakiti dia. Dalam sekejap semua terasa gelap dan menghilang…
*****
                Di hadapanku sekarang, segunduk tanah dan batu nisan bertuliskan nama Malvino Putra Pratama. Aku masih menatapnya dalam-dalam, tak percaya bahwa dia sudah benar-benar tiada. Vino telah pergi dengansebuah luka. Luka yang aku sayatkan dengan begitu dalam. Luka yang aku berikan kepada dia yang sangat mencintaiku. Aku sangat menyesal saat ini, tak seharusnya aku mengambil keputusan itu. Seharusnya aku tau bahwa Vino memang yang terbaik. Tapi, apalah arti sebuah penyesalan, jika semua sudah begini adanya. Aku tak tau apakah aku bisa memaafkan kebodohanku ini.
Sekarang tak ada yang bisa aku lakukan, semua sudah terlambat. Hanya tangis penyesalan yang terus teruai atas kepergian seseorang yang sebenarnya sangat aku cintai dan itu semua karena kesalahan terbodoh yang aku lakukan.

Created by : Shavira Novi Safitri

65 komentar:

lovealways mengatakan...

was here

kangFarhan mengatakan...

siipppp.... :)
ijin nyimak kalo yg ini...cieeee

Tutorial Blog and SEO mengatakan...

cieeeee galau mulu deh, ini cerpen atau apa deh ?

Viira Corner mengatakan...

@kangFarhan : hehehehehe
monggo disimak...

@Tutorial Blog : itu cerpen kaka :D

ofie mengatakan...

siep... bagus cerpennya...
like this..

Viira Corner mengatakan...

makasiihh :D

Jejak Puisi mengatakan...

kalo baca artikel2 di sini, tak lepas berhubungan dengan hati :D, btw, ini pengalamanmu y? :D

but, keep writing y sob... lanjutkan tuk merangkai kata ;)

salam blogger n happy blogging^^

Viira Corner mengatakan...

bukan sob, ini fiksi kok...
bukan true story...
miris banget kalo aku prnah ngalamin yang kayak gitu...
hehehehehhehe

pasti :)

SALAM BLOGGER JUGA :D

SANG PEMBELAJAR mengatakan...

Wew, nice Post... :)
Oia, foLLback sucsess... #55
Salam bLogger, :)

bazokawap mengatakan...

wah..
cerpen yang indah..
lebih indah lagi
kalau indah ada disini
lanjutkan sobat.. :D

Deny Kurniawan ( Computer Indonesia ) mengatakan...

mantap nih ketika harus memilih , pilih yang mana ya hahaha.. saya sudah follow kawan ke #58 thx ya tadi sudah follow :)

™The Darkness Cheater™ mengatakan...

Ijin Liat Ya... :D

lina@happy family mengatakan...

Akhir cerita yang sedih.

Sudah follow balik ya :)

[Admin] -=- FT -=- mengatakan...

gk baca sampe abis..
panjang bgt.. hahahah :D

zhey five | ehwansah jailani mengatakan...

izin baca ya kawan..... emmmm asik nih...

ale kaleng mengatakan...

asek banget tulisanya,,, tep...manteb.... :D

Viira Corner mengatakan...

@sang Pembelajar : makasih :D
salam blogger juga :)

@bazokawap : makasih :)
waahh, indahnya lagii mudik ke Subang kak, jadi gak ada disini, hwehehehehehehe :D

@Bang Deny : yang manaa...yang manaa..yang manaa..
kuharus memilih yang manaa...
( *ting-ting mode : on ):D
masama bang :)

@™The Darkness Cheater™ : silahkan :D

@lina@happy family : iya mbak :)
makasih :D

@-FT- : hehehehhe, emg panjang...
:D

@zhey five : silahkan, makasih :D

@mass Ale : hehehehhe
makasih mass.nya :D

Atma Muthmainna mengatakan...

ini cerpen ya?menarik...

Mr. BLB mengatakan...

pilihlah yg terbaik :)

Viira Corner mengatakan...

@Atma : iya, ini cerpen sob :D
makasih :)

@Mr.BLB : pastinya :)

san san mengatakan...

judulnya ijin ane jadikan status FB.. :D hehehe

loveheaven07 mengatakan...

met siang virra, aku follow twitternya tolong di folbek ya twitterku l0vepeac3 coba cek,makasih :D

rosthienah mengatakan...

kerens mba mpe terharu dikirain pengalaman pribadi.. saya ikuti bacanya mli awal mpe akhir

Viira Corner mengatakan...

@bang san san : monngo masnya :D

@loveheaven07 : siank juga...
siap sob :D
masama..

@rosthienah : makasih, alhamdulillah itu bukan pengalaman pribadi aku, miris banget kalo punya pengalaman gitu...
hehehehehe :D

...Uzay Gingsull... mengatakan...

Ini fiksi atau nyata kah??

Cheqna mengatakan...

menarik cerpen ni :-)

Viira Corner mengatakan...

@bang Uzay : fiksi bang :D

Viira Corner mengatakan...

@cheqna : terima kasih :)

WA mengatakan...

Nice blog..teruskan berkarya...

ichwannul suenta (ichwan) mengatakan...

baru baca setengahnya nih, nanti aku lanjutin lagi bacanya.. haha.. nice story :)

duniasharing mengatakan...

mantep nih tulisannya, menarik euy

rajin ya bikinc cerpen trus kan hehehe

Bayu Rifai mengatakan...

Bagus tulisanya, ada bakat jadi penulis ni,,hehe

dedetea mengatakan...

hi Neng luarbiasa,mantaaapb,,,,

The 7Bloggers mengatakan...

So sweet bnget ceritanya, em pngen nangis nih?
di tunggu kunjungannya ya?

Tabah mengatakan...

hadirrrr..c...c..c. bakat juga yak nulisnya vir..... :)

AzRi AtHiRaH mengatakan...

thanks follow mine.,follow sini balik^^

Viira Corner mengatakan...

@WA : makasih :D

@ichwan : sibp...
makasih :)

@dunia sharing : makasihh...
do'a.in otakku encer terus sob, biar bisa terus bikin cerpen...
hehehhehehee :D

@Bayu : makasihh :d
semoga aja gitu :)

@dedetea : makasihh kawan :D

@The 7Bloggers : makasihh...
tapi jangan nangis donk...
hehehehehehe :D
siap meluncur kawan :)

@mass Tabah : hehehehhe
makasih, tapi tulisannya masih jelek nih :D

@AzRi : siap :D

kangtokkomputer mengatakan...

ikut nyimak disini, non ....

Viira Corner mengatakan...

kangtokkomputer : silahkan bang :D

muhammad hidayat mengatakan...

Wahh.. Manteb nih, ikut nyimaknya yah..

Viira Corner mengatakan...

silahkan masnya :)

ikhbal gusri mengatakan...

bagus gan cerpennya :)

Boby Aoliya mengatakan...

oh ya teh, banner sudah terpasang silahkan dicek :D

arie5758 mengatakan...

Membaca tulisan ini serasa membaca cerpen dan membuat jiwa terasa masih abg nih hehehehe :)
Tulisannya mantep sist, keep writing aja ya. I like your post

Btw... follow back sudah diluncurkan. Maaf jika telat mengunjungi balik :)

GUMANTA-INFO mengatakan...

keren nih postingannya...izin bca ya...

unikgaul mengatakan...

mantap gan.. :))

www.unikgaul.com

hamparan mengatakan...

dia yang terbaik selalu akan terkenang,,,,
penyia-nyian sayat hati dengan penyesalan
saya terharu dengan kisah ini....

Follback sukses di 82

Ta'lim Elfaizz mengatakan...

Asyik nich...
nice post

Viira Corner mengatakan...

@ikgbal : makasih :D

@Boby : okeh, thanks sob :D

@bang Arie : hehehehehe
makasih bang, kebetulan aku emg bru 17.an umur.nya, jadi ya emg cerpennya abg bgt...
thanks bang :)

@Gumanta : silahkan non :)

@unikgaul.com : thanks sob :D

@hamparan : makasih sob :D

@Ta'lim : makasih :)

deamentaripagi mengatakan...

ceritanya bagus..
boleh minta follbacknyaa?? :D
http://ichbinfaul.blogspot.com/
trimakasih ^^

Nurmayanti Zain mengatakan...

semua terjadi untuk yang terbaik :)

oh iya, bannernya sudah aku pasang
terima kasih ya!

dwi save arema mengatakan...

wwah intinya galau maniaa..kwkwwk

Tabah mengatakan...

nggak papa. .. yang pentimg terus belajar. . aku juga pengen belajar ah. . . :)

bursaobatherbal mengatakan...

love story...he...he..he...pacaran,membingungkan...jangna pacaran ahhhhh...

nisha aja mengatakan...

keren sob ..:)

outbound malang mengatakan...

kunjungan sob ..
salam sukses selalu ..:)

daney mengatakan...

keren banget, tapi jujur..bikin gue tambah galau..
*jedotin kepala di tembok..
salam kenal yah..
kunjung balik blog gue yah :)

san san mengatakan...

selamat ya awardnya.. :)
btw.. mana nih buku tamunya.??

Tabah mengatakan...

aku tealat nih vir. . . selamat ya. . . semangat. . ..

Student mengatakan...

ya allah ceritanya puanjang banget yah :), yang penting cinta itu karna hati tanpa ada unsrur keterpaksaan. ;)

kasihdiskon.com mengatakan...

Siang sob, Salam kenal. ada yg baru nih buat anda yg mau iklan gratis dan cari info diskon.^ ^

waro muhammad mengatakan...

Ijin nyimak kawan...

Raja inal ritonga mengatakan...

like..

Desain Grafis mengatakan...

selamat buat awardnya ya.. salam kenal.

Fivien Febra Gumanta mengatakan...

bagus nih postingannya..

Posting Komentar

 
;