UNAS dan Masa Depan yang Tergilas

1 March
Viira mau kembali curhat, tapi ini serius. Jadi yang baca juga kudu serius. Gak ada becanda-becandaan sekarang, semuanya serius. Gak boleh berisik, dilarang nyontek, dan HP harap dikumpulkan di meja saya. (*lho ? kok malah kaya pengawas ujian ) Hehehehehehe :p

Gak kok, kita gak pada lagi di ruangan ujian. Kita masih ada di depan PC ato Laptop masing-masing, kita juga masih bisa dengan tenang nyanyi-nyanyi berisik dan maenin HP. Tuh kan, aku baru ngomong kata-kata ujian aja udah pada mimisan, keringetan, m**c**t, dan akhirnya jatuh pingsan ( lebay tingkat kabupaten ).

Nahh…
Kali ini aku emang mau curhat masalah ujian, Sob. Lebih tepatnya Ujian Akhir Nasional ato biasa disingkat UNAS. Kalo udah denger kata-kata ini pasti semua pada merinding, lebih-lebih yang sekarang kelas 6, 9, dan kelas 12. Kurang lebih 2 bulan lagi mereka bakal berperang melawan serbuan para penjajah dengan nenteng-nenteng bambu runcing, untuk memperjuangnkan masa depan Bangsa dan Negara kita tercinta INDONESIA . ( *lho ? ) Mulai serius lagi ! UNAS sekarang ini memang seperti menjadi musuh besar bagi para pelajar seperti aku ini. Setiap UNAS mau dateng, obrolan ibu-ibu yang belanja di tukang sayur berpindah dari gossip seleb jadi ngomongin anak-anak mereka yang pada mau ngadepin UNAS. Kemarin aku sempet denger omongan seorang ibu pas belanja ( aku denger karena disebelah rumah aku emang ada tukang sayur. Hehehehehehe :p ) dia bilang , “ Anakku minggu lalu masuk rumah sakit 3 hari, kata dokternya dia stress, terlalu tegang mikir UNAS, terus piye ini ntar kalo pas UNAS ? “ ujar sang ibu dengan pilu dan menahan kentut ( *nah lho ? ). Kehebohan kayak gini emang menjadi sangat biasa kalo UNAS akan segera datang, para siswa-siswi yang akan menghadapi pasti pada sibuk Bimbel, ada juga yang sibuk nyiapin demo buat nolak UNAS, ada lagi yang lebih ekstrem sibuk nyari duit buat beli kunci jawaban. Tuh kan, ruwet banget nih jagad raya kalo agi musim UNAS. Kadang pengen ngakak ngeliat itu semua, tapi yang selalu menghampiri kalo liat fenomena ini adalah “ MIRIS “.

Kalo boleh jujur, aku adalah salah satu orang yang gak setuju dangan sistem UNAS. Bukan karena aku-nya males belajar buat ngadepin UNAS loh, tapi ketidaksetujuanku lebih ngarah ke absurdnya system di dalamnya. Kenapa kerja keras kita selama 3 tahun harus dipertaruhkan hanya dalam 3 hari ??? Gak fair banget menurutku, meskipun sejak tahun lalu kriteria kelulusan sudah mulai diperbaiki. Tapi tetep aja menurutku kurang efektif.

Disini aku gak mau 100% nyalah.in orang-orang di atas ( dibaca :  pemerintah ) yang menurunkan kebijakan ini. Karena memang sebenarnya tujuan mereka benar, tapi masih belum di realisasikan dengan benar. Jika kalo nyinggung tentang UNAS, jawaban yang terlontar pasti " Indonesia ingin meningkatkan kualiatas pendidikan agar dapat menelurkan SDM yang berkualitas juga ". Mungkin mereka sudah pusing memikirkan rendahnya kualitas pendidikan kita hingga akhirnya menyimpulkan solusi satu-satunya adalah memaksa para siswa memenuhi standar nilai yang ditentukan. Kalo didengar sepintas cara itu emang bisa dibilang lumayan efektif, tapi bukti yang didapat UNAS malah mendorong para siswa untuk melakukan berbagai kecurangan. Kecurangan pada UNAS mungkin bisa dibilang sebagai hal biasa karena selalu terjadi setiap tahun.

Belum lagi setelah UNAS kita harus berjuang buat ngedapetin sekolah dan universitas yang kita pengenin. Kalo udah sampe disini orang-orang yang memiliki mental tikus mulai bermunculan. Suap terjadi sana-sini. KKN juga pasti. Kadang-kadang aku bingung sama para oranng tua yang punya prinsip “ Mending ngeluarin duit gede, daripada anakku masuk sekolah pinggiran. “ , apa itu yang disebut pendidikan karakter ??? Sekarang gak semua sekolah favorit punya murid dengan otak Einstein, siswa otak udangcpun bisa dengan mudah masuk sekolah terfavorit di kotanya dengan hanya mengandalkan “ UANG “ sekali lagi “ UANG “ kawan. Di Indonesia kalo udah uand yang bicara semua diem, kagak ada yang ngebantah. Terus kalo kayak gitu, pasti para murid yang berduit mikir “  Mending maen aja daripada belajar buat UNAS, toh ntar juga bakal masuk sekolah yang aku pengen “ , dan buat murid yang ortunya kagak punya duit jadi gini, “ Mau belajar sekeras apapun dan NUN sebagus apapun aku gak bakal masuk sekolah yang itu, kan kuotanya udah penuh sama yang berdiut. “ Nah lhoo, mau apa kita sekarang ??? Apa ma uterus dikungkung dengan keadaan yang memilukan ini ??? Kalo kayak gini aku jadi semakin takut makin lama Negara ini gak makin maju yang iya koruptor ada dimana-mana, wong dari jaman sekolah aja udah di ajarin praktek-praktek suap dan KKN.

Balik ke fenomena UNAS, yang lebih serem lagi kalo udah ada berita “ SEORANG SISWA SMA BUNUH DIRI KARENA TIDAK LULUS UNAS “. Hello ??? UNAS kok bisa jadi pencabut nyawa juga yaa ??? Cuma gara-gara gak lulus UNAS, sampe-sampe ada yang merelakan masa depannya benar-benar digantung dan MUSNAH. Bener-bener memilukan. Harapan aku saat ini cuma satu, semoga Pemerintah segera menemukan solusi yang lebih baik untuk memperbaiki kualitas pendidikannya tanpa harus merusak mental para pemudanya.

Wush, kagak kerasa aku udah curhat panjang banget. Pantesan udah sampe haus gini. Udah deh curhatku sampe sini aja dulu, kapan-kapan dengerin curhatku lagi yaa ??? :D
Udah ahh, mau minum dulu…
Hehehehehehe :p

8 komentar:

Somoon mengatakan...

Singgah sini, semoga suksess selalu.

Meulek ICT mengatakan...

kunjungan balik dari http://www.meulek-ict.info/2012/02/terkadang-kita-membutuhkan-tampilan.html

Viira Corner mengatakan...

@Somoon : Makasih kunjungannya :)

@Meulek ICT : Thank kunjungannya :)

Suara Hati mengatakan...

wkwkwkwk udah mulai serius bacanya malah becanda mulu bawaanya ,,nice share sobat ...

Viira Corner mengatakan...

biar kagak terlalu tegang sob, kan ini bukan ujian...
hehehehehehe :D

Thank kunjungannya :)

Fiksyida mengatakan...

I like chocolate! Yummy~~

Ale Kaleng mengatakan...

dulu gue pas Unas, duduknya di depan,, keabyangkan stressnya

Viira Corner mengatakan...

@Fiksyida : itu coment buat posting.an satunye ya neng ?
heheheheehhe :D

@Bang Ale : Pasti makin puyeng tuhh..
tapi luluskan ?
hehehehehe :p

Posting Komentar

 
;